Apa Itu Bulan?

Apa Itu Bulan?

Bulan adalah satu-satunya satelit bumi dan tidak mempunyai sumber cahaya sendiri, cahaya yang terdapat pada bulan sebenarnya berasal dari pantulan cahaya Matahari. Di bulan tidak ada udara ataupun air dan permukaan bulan terdapat banyak kawah kawah yang terhasil disebabkan oleh hentaman komet atau asteroid. Apabila tiadanya udara dan air di bulan menyebabkan tidak adanya pengikisan yang menyebabkan kawah-kawah di bulan dan kawah-kawah berusia jutaan tahun itu masih utuh. Di antara kawah terbesar di bulan adalah Copernicus  dengan diameter 90  kilometer dan kedalaman 30 kilometer. Jarak antara bumi dan bulan rata-rata 384.403 km iaitu sekitar 30 kali diameter Bumi.

 

Kawah Copernicus

Fungsi bulan secara tidak langsung melindungi Bumi dari hentaman benda langit seperti  komet dan asteroid. Tambahan lagi,masyarakat Islam di serata dunia berpandukan kepada bulan untuk kalendar hijrah dan juga melihat pada anak bulan untuk menentukan tarikh mula berpuasa dan perayaan hari raya. Graviti bulan juga membantu memperlambatkan  putaran bumi  malah tarikan graviti bulan pula menyebabkan terjadinya kejadian air pasang surut di bumi dan  membantu penyesuaian perubahan  musim daripada cuaca yang ekstrem dan kejadian malam dan siang yang terlalu pendek.

Mungkin ada antara anda yang tertanya-tanya apa yang menyebabkan terjadinya fasa-fasa bulan? Kenapa bulan berubah-ubah bentuk setiap hari? Untuk lebih memahami, lihat gambaran yang dibuat di bawah.

 

Gambar  rajah di atas hanyalah untuk gambaran sahaja untuk lebih memahami  bagaimana bentuk bulan yang kita nampak setiap hari berbeza-beza . Daripada gambar, sinaran matahari datangnya dari sebelah kanan. Bumi pula berada di tengah gambar. Garis putus-putus antara bumi dan bulan pula menunjukkan sudut pandangan kita di bumi ke arah bulan. Gambar pada sebelah luarnya adalah bulan yang kita nampak dan nama fasa bulan tersebut.

Seperti bumi, bulan juga memiliki sisi siang dan sisi malam.  Dari sudut pandang kita dari bumi, setiap malam kita melihat berbagai fasa perubahan penampakan bulan. Bulan memiliki banyak fasa, yang biasa kita dengar diantaranya ialah Bulan sabit dan purnama. Selama sebulan kita melihat perubahan bulan dari bulan sabit ke purnama dan seterusnya. Perubahan dalam bentuk dan ukuran ini adalah disebabkan oleh  pencahayaan yang berbeza dipantulkan oleh matahari ke bumi. Ini kerana bulan sentiasa berputar mengelilingi bumi, maka dari itu muncullah bentuk bulan yang berbeza-beza.

Bulan purnama adalah keadaan ketika Bulan nampak bulat sempurna dari Bumi. Pada saat itu, Bumi terletak hampir segaris di antara Matahari dan Bulan, sehingga seluruh permukaan Bulan yang diterangi Matahari terlihat jelas dari arah Bumi.

 

Bulan Purnama

 

Bulan Baru pula apabila saat bulan terletak pada hampir segaris di antara Matahari dan Bumi. Sisi bulan yang terkena sinar matahari adalah hanya bahagian yang menghadap matahari dan posisi bulan yang membelakangi sisi gelap bumi, sehingga yang kita lihat dari Bumi adalah sisi belakang Bulan yang gelap,maka kita di bumi tidak nampak apa apa pada waktu ini. Satu hari setelah bulan baru, sepotong cahaya yang tipis dapat dilihat, fasa ini dikenal dalam kalangan umat Islam dengan sebutan datangnya Hilal. Semakin hari, semakin banyak sisi bulan yang diterangi matahari terlihat.

 

Anak Bulan

 

Setelah tujuh hari, kita melihat setengah dari bulan purnama. Ini merupakan setengah lingkaran yang terkena sinar matahari dan terlihat dari bumi iaitu bulan setengah (kuartal pertama). Kemudian, bulan bergerak ke tempat di antara Bumi dan Matahari berada dimana fasa ini adalah bulan purnama. Tujuh hari setelah bulan purnama, kita melihat setengah bulan purnama sekali lagi. Ini dikenal sebagai kuartal terakhir. Setelah satu minggu lagi, bulan kembali ke fasa bulan baru dan seterusnya.

 

Bulan Sabit

 

 

 


Oleh : Shanaz Shazmira Binti Zahdi
Pelajar Latihan Industri UPM, 2016

English English Malay Malay